Seorang Insan begelar AHOK



Kalau di Indonesia siapa yang tak mengenali Basuki Thahaja Purnama (BTP) alias AHOK seorang bekas governor DKI Jakarta yang dipenjarakan kerana disabitkan bersalah kerana menghina agama.

Peribadi AHOK sewaktu menjawat jawatan sebagai gobenor DKI amatlah disenangi para sekalian rakyat Jakarta kerana ketegasan dan bersifat peri-kemanusiaan nya. Tidak mengira bangsa dan agama Ahok pasti menolong semua orang yang memerlukan pertolongan nya. Bahkan AHOK juga menyumbang dana peribadi untuk membangun Masjid di Balik Kota Indonesia, Bukan itu saja AHOK juga  sempat menghantar para umat islam yang memerlukan biaya untuk mengerjakan umrah meskipun beliau adalah seorang kristian tapi AHOK tidak mengira semua itu. Begitu juga bandaraya Jakarta sangat maju dibawah pengurusan Ahok selaku menjadi Gobenor penggal 2012 -2017.

Tetapi dibalik kebaikan dan populariti Ahok, beliau sangat tidak disenangi para musuh politik nya, mereka mencari apa saja kesalahan dan kesilapan Ahok supaya beliau dijatuhkan dan tidak lagi menjadi Gobenor Jakarta untuk penggal seterusnya. Akhirnya pada tanggal Mei 2017 dia dipenjarakan atas kesalahan menghina/ penistaan agama dan dihadapkan hukuman 2 tahun penjara di Mako Brimop, Depok.

Ketika Ahok diumumkan bersalah dan dijatuhkan hukuman penjara selama 2 tahun sempat terakam dia mengungkapkan kata “Percayalah, sebagai penutup, Jika Anda men Dzolimi saya, yang Anda lawan adalah TUHAN yang Maha Kuasa, yang Maha Esa, Saya akan buktikan, satu persatu akan dipermalukan, Terima kasih”

Pada tanggal khamis, 24 January 2018 Ahok rasmi dibebaskan dari penjara setalah menjalani penjara selama 1 tahun 8 bulan 15 hari (3bulan 15 hari awal dari tempoh sebenarnya).

Apa yang membuat penulis tertarik dengan kisah si Ahok  ini adalah keperibadian beliau yang mungkin tidak dimiliki oleh setiap orang lain, meski dipenjara kan beliau tidak pernah menganggap orang yang membenci nya sebagai musuh malah beberapa hari sebelum di bebaskan Ahok mengirim surat dari penjara dan memohon maaf diatas segala tutur kata, sikap, perbuatan yang sengaja atau tidak sengaja menyakiti hati dan perasaan mereka.

Dan selanjutnya Ahok menulis:

“Saya sangat bersyukur kepada Tuhan, Allah pencipta langit dan bumi, bahwa saya diijinkan untuk ditahan di Mako Brimob. Saya bersyukur diizinkan tidak terpilih Pilkada DKI 2017,

Jika saya terlipih lagi di Pilkada tersebut, saya hanyalah seorang laki-laki yang menguasai Balai Kota saja.

Tetapi saya disini belajar menguasai diri seumur hidup saya.

Kuasai Balai Kota hanya untuk 5 tahun lagi, saya jika ditanya jika waktu bisa diputar kembali, mau pilih yang mana? Saya akan katakan saya memilih ditahan di Mako untuk belajar 2 tahun ( liburan emisi 3,5 bulan), untuk bisa menguasai diri seumur hidupku.

Jika terpilih lagi, aku akan semakin arogan dan kasar dan semakin menyakiti hati banyak orang”

Jika kita memahami isi surat tersebut, tiada nada dendam atau sakit hati sekalipun kepada orang-orang yang  telah menganiaya nya malah dia bersuka-cita dipenjarakan. Itulah jiwa seorang Ahok yang mungkin tidak kita temukan pada orang lain malah pada diri kita sendiri.

Malah dalam kiriman terakhir nya itu AHOK juga menasihatkan para penyokongnya (AHOKER) supaya tidak menjemput atau menyambut disaat beliau keluar dari penjara nanti. Kerana menurut nya tindakan tersebut akan menyusahkan pengguna-pengguna lalu lintas ditempat berkenaan tambahan lagi tanggal  tersebut adalah hari khamis dan hari bekerja buat rakyat Indonesia.

Begitulah serba sedikit kisah seorang insan yang digelar AHOK, Oh ya... dan mungkin saudara pembaca bertanya apakah nasib para pembenci atau mereka yang bertanggung jawab mengirimkan dia ke penjara? Seperti kata-kata yang pernah di ungkapkan beliau sendiri. Tuhan tidak pernah TIDUR. Dan kita lihat satu persatu dari mereka kini sedang menerima akibatnya !


tandatangan

No comments

Blog ini Dofollow dan Auto Approve Sila tinggalkan komen anda untuk mendapatkan back link PERCUMA atau baca "Syarat Mendapatkan Backlink " untuk keterangan lanjut

Powered by Blogger.